Feeds:
Pos
Komentar

Museum

Tugas ketiga mata kuliah Komunikasi Multimedia
Briefnya:
1. Bikin video promosi untuk (kelompok gw dapetnya) Museum.
2. Bebas, tapi harus ada musiknya

Tugasnya masih kelompokan, kelompok gw sama kaya yang kemaren. Kita pilih Museum Geologi. Hari-hari pertama masih cari-cari data n foto-foto di Museum Geologinya. Kebanyakan yang dateng kesitu itu anak SD sampe SMA, tapi paling banyak anak SMP, jadi kita mikir, gaya animasi bakal lebih ‘kena’. Museum Geologi itu dibagi jadi 3 ruangan besar, ada ruang Geologi Indonesia, Asal Usul Kehidupan, dan Geologi untuk Kehidupan Manusia. Jadi kita kepikiran si video juga dibagi jadi 3 sesi yang dijadiin satu. Untuk setiap sesi, dipake 3 macam style, ada yang seperti game mario bros (Citra), ada yang seperti stopmotion gambar digerakin (Eve), ada juga yang animasi 3D (gw). Ada satu karakter kakek profesor maniak batu, nah, dia ini yang jadi benang merahnya, dia ada di tiap sesi.
Mengenai sound, kita pake rekaman suara narasi, pake suaranya citra yang di edit-edit jadi suara om-om. Kita sampe take 2 kali si suara ini, karena di awal kita udah pake microphone (bener ga tuh namanya?)-pinjem punya Yae-, tapi suaranya pecah terus, noisenya juga kedengeran, jadi berisik banget. Terus atas saran Pak Intan, kita bungkus pake tissue, better, noisenya ilang, suaranya juga lebih jernih.
Untuk animasi si kakek, karena pake narasi, jadi gw harus sesuaiin sama suara si kakek, lipsync, ya. Jadi buat bibirnya gw pake morphing A I U E O. Dan karena soundnya re-take, jadi ngerjainnya 2x, ^^’
Sekarang masi dalam tahap pengerjaan..

Mari Lanjutkan….!

prof0000

Iklan

Boni and Bear

Tugas kedua mata kuliah Komunikasi Multimedia
Briefnya:
1. Bikin compositing yang menggabungkan antara videografi dan grafis (pake Aftereffect)
2. Pake suara juga (lagu)

Tugas ini berkelompok 3 orang, gw sama Evelyn dan Citra. Kita awalnya bingung mo pake produk apa, karena awalnya dosen menganjurkan untuk menggunakan satu produk. Di asistensi awal kita mo pake kain batik, dan ada orang orang yang jalan-jalan di dalam kain itu. Tapi semakin dekat ke proses produksi, ceritanya lebih dimatengin lagi.
Jadi ide ini menggabungkan antara animasi dan videografi. Ceritanya tentang seorang anak yang lagi tidur, trus dia mimpi lagi jalan-jalan di dunia yang seperti gambar di selimutnya. Dia jalan-jalan sama beruang, tapi beruangnya sedih, soalnya ada yang lubang di selimutnya, terus si anak cewe ini ngebantuin jahit, abis selese jahit dia bangun, dia kira mimpi, tapi ternyata selimut itu udah kejahit, hiiiiii….
Tapi ga mistis koq

Waktu produksi, kita syuting2 di kolong CC Barat, ga pake greenscreen, pakenya yang white, dan itupun bukan screen, tapi wall. Maaf kami tak bermodal.. Yang jadi model si Bonita, DG06′, dia jadi harus akting sama objek yang maya.. Hehe, hiburan buat kami..

Di tugas ini saya yang bikin modeling 3D dan animasi karakter si beruang, di asistensi awal saya bikin beberapa alternatif, si beruang ada beberapa versi, ada yang 3D (seperti boneka), ada yang pake map 2Dcartoon (kalo ga salah) jadi keliatan flat seperti 2D, ada juga yang cuman kaya gambar ditempel di bidang yang outlinenya seperti beruang. Yang dipilih yang terakhir, karena disesuaikan sama fungsinya.

beruang3d flat
Terus waktu nganimasiin, saya make biped untuk si beruang, masih bingung, soalnya poligonnya suka pecah kalo dia geraknya ekstrim, dan waktu itu gw belon kenal morphing. Trus kan waktu di 3DsMax, gw uda nyesuaiin sama videonya si Boni, tapi waktu uda di AE-in, koq malah ga pas. Terus beberapa masalah lain ada waktu ngerender, sebenernya no pro kalo rendernya tanpa bayangan (dan uda fix mo pake ato ngga), tapi karena takut AE-nya ngadat karena masukin filenya bejibun, jadi kita pake bayangan dari 3Dnya (walopun untuk beberapa kasus, bayangan dibuat di AE). Rendernya pun lambreta, maaf PC saya ogah make tambahan 2 giga RAM, padahal uda dibeliin.

Akhirnya jadi juga…

gambar boni n bear

Ini tugas pertama mata kuliah Komunikasi Multimedia.
Briefnya:
1. Bikin komposisi pake Adobe Aftereffect (sekalian belajar AE, eksplorasi)
2. Cuma boleh pake bentuk daun, ga bole pake bentuk lainnya (gw sempet mo pake kotak ama bulet bulet, tapi waktu asistensi ga bole ternyata, untung nanya)
3. Warna boleh pake 2, pake gradasinya boleh
3. Isi text, keterangan dari si daun itu, bisa habitat, fungsinya, cirinya, ato ordo2nya
4. Pake lagu, disarankan lagu yang nge-beat, gampang di eksplor katanya.

Lagu gw pake Jubei Yagyu Red Theme, OST game Onimusha, durasi aslinya 2 menit 55 detik, trus gw pangkas jadi 1 menit 30 detik. Lagu ini bernuansa jepang tradisional campur techno, ada instrumen petik (koto) dan suling, tapi ada ‘jdak jduk’nya juga.

Daun yang gw pilih itu Cocos Nucifera, daun kelapa, karena menurut gw bentuk gerakannya cocok sama petikan koto

Konsep:
Dari lagu, gw kepikiran jepang, jadi warnanya merah putih, pilih merah juga karena memacu adrenalin, cocok sama visualisasinya yang dinamis dan bertempo cepat.
Di 1 menit pertama, gw mo visualisaiin detail beatnya, trus di 30 menit terakhir beatnya ilang, jadi gw ganti background colornya jadi merah terang -negatif dari yang 1 menit awal- supaya kontras, elemen visual yang digunakan juga beda sama yang di 1 menit awal.

Teknis:
Objek yang gw ambil itu berasal dari si daun. Pertama tracing dari gambar daun utuh satu renteng, ada juga yang gw rangkai jadi bulet-bulet, ada juga yang gw ambil satu biji daun, gw bikin di Photoshop dulu semua, termasuk komposisi buat 1 menit awal, kalo ga gitu gw binun… Tiap bentuk itu mewakili satu tipe instrumen, trus dicocokin sama beat masing-masing instrumen (-_-‘) lama tuh…
Efek, gw pake :
1. rotation, scale, position, opacity (hampir di semuanya)
2. masking (terutama di font)
3. Shatter
4. 3D layer
Karena objeknya banyak yang png, layernya jadi numpuk, waktu acc juga dianjurkan begitu.

Ya begitulah..

Mumpung lagi ol.. Jadi, mari meracau..

Lagu uda berhasil di mutilasi dan dirangkai lagi.
Lagu pertama judulnya Jubei Yagyu Red Theme, composernya Hideyuki Fukasawa. Ini Soundtrack dari album Shin Onimusha Dawn of Dreams Original Soundtrack. Durasinya 2menit 55 detik, setelah gw mutilasi jadi 1 menit 29 detik. Baru tau gw kalo disini bisa taro lagu juga.. tau gitu gw bawa file lagunya nih..
Perkembangannya baru sampe sana, belon ketemu lagi yang pas nih, lagu selanjutnya kayaknya gw pilih yang tema-tema etnik, yang gw cari dari kandidat lagu ini nih:
1. Ada salah satu instrumen dari musik itu yang ‘menggetarkan’ (-_-‘)a kira-kira gitu, jadi bisa bikin orang pengen tau “wah, selanjutnya apa nih?”, trus diikutin ampe selesai, ga bikin orang boring, kan hepi bisa bikin yang kaya gitu..
2. Gw cari musik yang punya elemen tanah (?). Agak sulit jelasinnya, tapi yang menurut gw berelemen tanah itu yang perkusinya kuat. Tipe yang kaya’ gini nih gampang buat dibayangin gerakannya..

Gitu de..

Akhir-akhir ini kepikiran ilustrasi a la wayang kamasan, pengen buat lagi.. Biarpun dulu bikinnya bersimbah darah dan airmata..

Kmaren-kmaren kan gw bikin ilustrasi buku anak, trus kepepet deadline.. Waktu itu gw mikir ‘kalo kepepet deadline gini, hasilnya ga bakal bagus’ padahal percuma juga kalo diselesein tepat waktu tapi berantakan, ngapain bikin ilustrasi yang bikin orang ga happy liatnya, percuma aja kan. Ilustrasi kan bisa buat istirahatin mata dari teks-teks sinting, kalo orang ga enak liatnya, buat apa dibuat…? Bendanya jadi, lewat deadline, gw ga puas..

Sejak saat itu, gw majuin deadline gw.

Karya-karya gw setelah yang satu itu harus TEPAT WAKTU dan KEREN!!

Ini laporan daun yang gw pake:

Davallia Denticulatadavallia-denticulata
Davalliaceae merupakan salah satu suku anggota tumbuhan paku (Pteridophyta) yang tergolong sebagai bangsa paku sejati yang terbesar (Polypodiales).
Anggota-anggotanya merupakan paku epifit, dengan ciri yang khas berupa rimpang (rhizome) yang berambut coklat kemerahan merambat di pepohonan dan sori yang berupa kantung di tepi daun. Daun Davallia biasa dijadikan unsur pendukung dalam karangan bunga.
Habitat asalnya adalah Australia, India dan Malaysia. Biasa ditemukan tumbuh di bebatuan dan tanah berpasir. Daun-daunnya rontok pada musim dingin, dan dapat tumbuh hingga 90 cm.

Kenapa dipilih: Bentuknya oke banget.. Lagian nyambung ama si cocos..

Klasifikasi Ilmiah

  • Kerajaan: Plantae
  • Divisi: Pteridophyta
  • Kelas: Pteridopsida
  • Ordo: Polypodiales
  • Famili: Davalliaceae
  • Genus: Davallia
  • Spesies: Davallia Denticulata

Cocos Nuciferacocos-nucifera
Kelapa adalah satu jenis tumbuhan dari keluarga Arecaceae. Ia adalah satu-satunya spesies dalam genus Cocos, dan pohonnya mencapai ketinggian 30 m. Pohon kelapa biasanya tumbuh di pinggir pantai.

Kenapa dipilih: Eksotis..

Klasifikasi Ilmiah

  • Kerajaan: Plantae
  • Divisi: Magnoliophyta
  • Kelas: Liliopsida
  • Ordo: Arecales
  • Famili: Arecaceae
  • Genus: Cocos
  • Spesies: Cocos Nucifera

isi apa ya…? oya, kmaren instal premier lagi, punya gw ternyata yg premier pro 2.0… Kejadulan ga ya…? (-_-‘) Mo dipinjem u’ut, tp gw ga pede…

Trus masking, belon dicoba-coba, kmaren cuman buka AE, trus bingung lagunya belon dipotong, trus mo potong lagu pake windows moviemaker (selama ini pake itu sih) tapi ada yang aneh dengannya..  Setelah si lagu dipotong-potong, dia jadi ga bener urutannya.. Apakah kinerja virus? padahal vista, cih..

Jadi instal premier aza… Trus hari ini, kayaknya ntar mo potong lagu lagi, uh jadi terpaku ke situ. Kalo itu belon, jadi ga bisa jalan yang laennya. Oya, lagunya gw jadi pake yang onimusha itu (salah satunya) kan disuru bikin alternatif 5 biji… Pake apa lagi ya…? Lagu slow..? Klasik? Brut! Trai mister, trai….

Trus mo coba masking yang menjari lalala.. harus di detailin dulu tuh stilasiannya… OOOORRRGGHH!!! henshin jadi ogre… trus maen ama shrek..

Malah bikin yang laen-laen…

Mari fokus…

Hari senen dikasi tugas gitu. Hari senen juga udah milih-milih daun yang menarik -menurut gw-. Pada umumnya bentuk yang ‘menarik’ versi gw tuh yang kaya’ daun kelapa, ato kaya’ taneman paku. Tapi kata dosen, ga boleh daun serenteng gitu.. daun ya cuma yang 1 lembar itulah.

Padahal gw uda mbayangin pake daun kelapa itu buat bikin visualisasi ost Onimusha yang pake koto, (Jubei Yagyu apaa gitu), itu lagu instrumental, tapi temponya cepet, bikin orang jadi pengen kejar-kejaran a la ninja. Kalo gitu apa mending pake daun bambu ya? Tapi daun kelapa yang panjang kurus serenteng itu bisa banget buat gw macem-macemin…

Sayang banget sih..

Daun-daunan di Taman Ganesha

Daun-daunan di Taman Ganesha

Gw pengennya yang daun kelapa mini itu, ama pakis yang di kiri atas.. Tapi taneman paku (ato pakis ya..?) yang ada di sebelah paren sisir gigantisme, itu oke juga…